Selasa, 17 Mei 2016

Hello! (2)



Lanjutan yang tadi nih. Kalian taulah gue gue gak ikut les apa-apa, selama ini gue selalu mempersiapkan diri untuk SBMPTN sendirian, ikut-ikutan simulasi SBMPTN gratis online, atau minta ajarin TPA sama temen-temen gue (Thanks to sherly and sharon!). Gue sejujurnya khawatir, kalo gue ga keterima SNMPTN dan harus SBMPTN gue cuman bisa ngerjain seadanya doang pasti. Gimana mau dpt PTN kalau begitu ceritanya. Gue juga gak begitu siap dengan SBMPTN, jurusan yang ingin gue ambil sama sekali gak gue persiapin. Pernah juga sih gue sama bokap mempersiapkan jurusan buat SBMPTN dan SIMAK. Gue rasanya pengen langsung masuk IBS aja kalo ga keterima SNMPTN. Tanggal 7 Mei 2016 malem, tersiarlah kabar bahwa pengumuman SNMPTN dimajuin jadi tanggal 9 Mei 2016. Maju sehari. Wow gue langsung deg-degan banget. Batin gue ituloh, terusssss aja berdebat. Gue ngebayangin reaksi gue ketika keterima dan reaksi gue ketika gak keterima. I kept do that. Disatu sisi gue harus optimis dan terus berpikiran positif, disatu sisi gue rasanya udh pengen nyerah dan gak mau berharap. Gue yang seharusnya nyerahin itu ketangan Tuhan tetap aja mikirin terusss. Gue gak bisa berenti mikirin kayak orang gila. Gue tetep memotivasi diri gue bahwa its okay kalo ga keterima, tapi diri gue yang lain tiba-tiba merasa sedih kalo ga keterima dan sangat ingin keterima. Gue khawatir terus, gak seperti orang yang punya iman. Gitu aja terus, sampe akhirnya Minggu, 8 Mei 2016 gue pergi gereja sore. Pada saat itu sedang ada pertukaran pendeta, jadi hari itu pendeta yang melayani berasal dr luar gereja gue, dr GKO. Selama khotbah, gue merasa dijamah Tuhan. I really wanna cry. Setiap kata yang keluar dr mulut pendeta itu sangat berhubungan dengan gue sampe rasanya pengen nangis. Pendeta bilang pada saat itu bahwa, Tuhan itu adalah raja. Kita gak bisa minta Tuhan melakukan mukjizat buat diri kita. Kalau apa yang kita inginkan belum tercapai, ya berarti belum saatnya untuk kita bersinar. Bersyukur lah terus kepada Tuhan, karena Dia yang nantinya akan membuat segalanya indah pada waktunya. Jangan pernah jauh-jauh dari Tuhan. Dan banyak kalimat-kalimat yang menyentuh gue entah kenapa. Ketika gue doa syafaat dan selesai gereja, entah kenapa gue langsung berpikir bahwa, Saya Siap. Gue siap dengan apapun hasilnya. Hati gue tenang, dan gak segundah hari kemarin. Gue terus berpikiran positif dan mendorong diri gue untuk siap, apapun hasilnya itu baik buat gue. Kemudian harinya tiba, 9 Mei 2016. Gue harus pergi ke IBS dulu naik bus untuk ngambil surat tanda keterima, gue bersyukur karena gue akan bisa membunuh waktu sebelum pengumuman jam 13.00. Gue udah latihan naik bus dan metro mini ke IBS bareng bokap pas tgl 6 Mei 2016. Awalnya gue khawatir karena gue akan pergi sendirian naik bus ke Jakarta, it was my first time. Setelah dijalani, i realize that it was fun. Masuk kekepadatan kota Jakarta dihari kerja, ngeliat banyak orang yang akan pergi kerja sambil wondering apa ya yang bakal mereka semua lakuin hari ini. Dengerin pengamen yang nyanyinya bagus sampe yang suaranya aneh. Gue merasa hidup aja. Ketika akhirnya gue udah dalam perjalanan balik, dan udah duduk dibus yang kosong, gue diLINE temen gue yang ngasih tau kalo itu udah jam 13.00. Beneran itu udh jam 13.00, tapi gue masih dibus, mandangin ujan dan sekalian keujanan pas naik ojek sampai ke rumah. Temen-temen gue udah banyak yang meriksa duluan, banyak yang belum diijinin Tuhan. Gue masih dikamar ngeringin rambut dan ganti baju. Akhirnya gue otw mau meriksa, gue duduk dikursi warnet gue yang kosong karena hujan. Gue buka snmptn.ac.id. dan langsung ke link mirrornya supaya bisa dibuka. Gue masukin NISN gue, tanggal lahir gue juga. Gue tarik napas, berdoa, nguatin diri sendiri, kalo gak keterima gapapa gapapa gapapa. Gue klik lihat hasil seleksi. Ada nama gue, gue tarik napas, dan gue scroll down. I cried. Itu mukjizat ketika gue liat ada tanda biru yang beruliskan kata 'Selamat, anda lolos seleksi SNMPTN 2016. Tempat anda diterima adalah Universitas Indonesia, Prodi Kriminologi' gue nangis. Gue gak nyangka. Itu mimpi gue. Itu mukjizat (gue ulangin lagi). I thank God again and again. Gue seneng bisa bikin nyokap dan bokap bangga. Gue seneng bisa jadi salah satu orang yg mengenakan jaket kuning ditengah sederet keluarga nyokap yang berjaket kuning. Setengah dari mimpi-mimpi gue rasanya udah tercapai. Setelah dipikir-pikir, Tuhan emang gakpernah setengah-setengah kalau memberikan sesuatu ke gue. Bayangin kalo gue dulu gak ditolak negeri dan gak masuk marsud, mungkin gue gabakalan end up kayak gini. Emang semuanya udah terencana. Gue ingin masuk kriminologi bahkan udah sejak kelas 11. Gue bahkan gak ikut bimbel, dimana gue udah sangat mengkhawatirkan itu. Gue sangat terberkati. Dulu bokap gue pernah beli apart di bandung, itu buat gue nanti kalo seandainya gue keterima di Unpad. Tapi apart tersebut tiba-tiba gak jadi dibangun, dan uangnya dikembalikan lagi ke bokap gue. Kalo dipikir-pikir, Tuhan emang udah rencananya seperti itu, DIA tahu bahwa gue emang gak akan kuliah diBandung gitu. Semua-semua emang gak habis dipikir. HE is amazing.
Satu hal yang gue pelajari. Gue akan jatuh terlebih dahulu bila ingin naik. Kehidupan kuliah gak mungkin gampang, i know. Mungkin gue nanti akan menghadapi tantangan dan mungkin akan terjatuh terlebih dahulu, tapi gue harus ingat lagi bahwa gue gak mungkin ada dibawah terus kan? DIA yang akan membuat gue belajar banyak dan mendapatkan banyak juga. Tuhan gak mungkin telat, DIA selalu tepat pada waktunya.
Ingat kan Tuhan selalu tepat pada waktunya, jadi semangat pejuang SBMPTN dan ujian tertulis! walaupun belum diterima, ingat lagi Tuhan selalu tepat pada waktunya, kamu akan bersinar pada waktu-Nya.
Ya, jadi begitu ceritanya teman-teman. Wish me luck ya masuk ke dunia perkuliahan!:)

Natasya Hana
FISIP 2016
Kriminologi

Senin, 16 Mei 2016

Hello!

Wow sudah lama tidak menulis. Tuesday, 17th May 2016. Gue lagi di rumah, doin' nothing. Udah lama sejak gue akhirnya menyelesaikan tugas belajar gue di SMA, udah sejak 7 April 2016 yang lalu. Sekarang kerjaan gue di rumah cuman nonton drama korea, makan sampe gendut dan nyari-nyari apa yang harus gue lakukan. So here i am, memutuskan untuk curhat lagi diblog gue yg sepi pengunjung. Setelah gue udah selesai UAN, gue masih sangat menikmati liburan, menikmati hari-hari senggang yang gue punya, istirahat dan nonton. Ngelakuin apa yang belum sempat gue lakuin ketika banyak ujian (kayak nonton drakor, nonton running man hehe). Puji Tuhan gue gak harus remedial UAS karena nilai gue (ajaibnya) gak ada yang remed. Jadi gue bisa lebih lama istirahat di rumah. Menjelang minggu ketiga (atau kedua, gue lupa) liburan, gue mulai nyari kerjaan dengan bantuin panitia perpisahan angkatan gue mencari dana. Pergi ke sekolah, ngirimin proposal via email, telepon sana-sini dan berbuah 3 universitas akhirnya mau jadi sponsor kita (lumayan lah). Sambil ngurusin itu, ga terasa udah minggu terakhir (atau minggu ketiga, gue lupa) dibulan April. Gue ulang tahun! yey. Nothing special, it was just another ordinary day for me. Tetapi bagaimanapun gue tetap sangat bersyukur atas setahun yang lalu, dan setahun baru lagi yang telah gue terima dari Tuhan. Gue gak minta apa-apa sama bokap ataupun nyokap. The only gift that i ask for my 18th birthday adalah keterima SNMPTN. Gue minta itu sama Tuhan-ku. Tanggal pengumuman kelulusan dan pengumuman SNMPTN udah semakin dekat guys. Tanggal 31 April 2016 gue pergi ke IBS (Indonesia Banking School) untuk test TPA dan wawancara. IBS adalah kampus yang sangat ingin gue masuki ketika nantinya gue ga keterima PTN. Tanggal 3 Mei 2016, gue lolos masuk ke IBS, i was very happy. Kenyataan bahwa ada univ yang mau menerima gue dan akhirnya gue punya back up univ membuat gue senang, Puji Tuhan. Tanggal 7 Mei 2016 adalah tanggal pengumuman kelulusan, so i went to school. Lulus 100%. Satu hal yang gue khawatirkan adalah nilai UAN gue, semoga gak ada yang dibawah 5,5. Dulu gue selalu bilang "Duh, gapapa deh nilai jelek, asal diatas 5,5 gue udah seneng" dan ternyata itu jadi kenyataan (omongan adalah doa). Nilai gue ga begitu bagus tapi diatas 5,5 semua! persis seperti yang gue bicarain dulu. Awalnya gue agak kecewa dengan nilai gue (58,77,80,82,78,72) bahkan ada yang nyaris 5,5 hihi. Tapi ketika gue inget gue seharusnya bersyukur gak harus remedial, barulah gue tersadar, oh iya, inikan juga nilai yang gue inginin ketika dulu gue masih ujian. Akhirnya gue bisa lega banget gak remed walaupun nilai segitu yey.

Senin, 29 Februari 2016

Annyeong

annyeong to all my unexist readers. Its 10.00 p.m but im still here, writing another paragraph about how my life goes on. Gue udah kelas 3 SMA a.k.a kelas 12 a.k.a senior year. Sekarang juga udah mau memasuki bulan Maret ditahun 2016. Which means gue H-36 / 34 menuju National Exams. Gila ya, gak kerasa udah mau ujian lagi aja gue. Mulai dari pertengahan Februari kemarin sampe skrg udah mau tanggal 1 bulan Maret, gue udah menjalani serangkaian ujian. Kurang lebih udah 2 minggu full gue menjalani ujian praktek, TO ke-2 gue dr Bekasi dan TO ke-3 dr provinsi yang soal matematikanya minta dilempar pake sepatu, dan dicampur sama TO untuk mata pelajaran non-UAN. Otak gue mulai diperas sampe kering deh rasanya.The only positive side from all this exams is the fact that we can go home earlier. Yey. Sekarang gue lagi jeda selama seminggu, sebelum gue akan melaksanakan Ujian Sekolah pelajaran UN dan Non-UN abis itu TO Pra-UN dan kemudian ketemu soal Ujian Nasional. Wow, gue udah menuliskan semua jadwal gue ngahaha.
Okey, faktanya, bukan hanya itu yang menjadi beban gue, tetapi adalagi beban yang lain. Do you still remember my last 2 posts. Pokoknya tentang pendaftaran PTN. Seiring dengan mendekatnya UN berarti semakin dekat juga pendaftaran PTN lewat jalur SNMPTN. Gue sudah menetapkan pilihan gue dengan sebaik mungkin, sesuai dengan minat gue dan kesanggupan nilai (itupun menurut gue, gatau bener apa engga perkiraan gue). Tapi rasa gundah itu tuh kayak gak mau hilang. Gue tau seharusnya gue berserah sama Tuhan, karena yang bisa ngutak-ngatik kehidupan gue ya cuma DIA. Tapi ternyata, gue rasanya seperti punya trauma bermain dengan negeri. Pasca kejadian yang mengecewakan pas masa transisi dr SMP ke SMA dulu. Gue takut, kejadian yang dulu terulang kembali :'( everytime i remember those dark days, i lose all my faith. Takut apa yang gue anggap benar telah gue lakukan itu salah seperti dulu dan rasa kecewa itu........aduh, tuhkan seperti yang gue perkirakan dulu, gue pasti takut kan. This is the right time to read again my older post.
Udah, gue cuman pengen numpahin semua kekhawatiran gue disini. Semoga gue bisa melihat kebaikan yang gue dapet dr kejadian yang dulu, dan bukan keburukannya yang gue liat, biar gue bisa melupakan trauma gue ini.
Berharap cuman satu, cuma ke Tuhan ku saja. Agar walaupun hasilnya sedih atau membahagiakan, gue tetep bisa melihat rahmat Dia :')
God Bless and have a nice day!

Selasa, 10 November 2015

Malam.

Hai.
Sudah malam, tp pikiran msh melayang.
Cuman kepikiran, kok setiap hari semakin hampa ya? Rutinitas belaka. Setiap membuka mata dipagi hari cuman kepikiran "woah, gue hrs bertahan satu hari lagi?!". Jadi seorang anak yang dewasa dini kadang memang menguntungkan, tp terkutuklah masa mudanya. Rasanya tidak tertarik saja melakukan hal-hal yang pada normalnya anak muda (yg sedang mencari jatidirinya) lakukan. Namun kembali lg berpikir, datar bgt hidup gue, gak pernah ngelakuin hal-hal seru selayaknya anak2 lain. Serba salah memang. Lagi juga berpikir bagaimana gue serius sekali sepertinya menjalani masa SMA. Ikut organisasi, sibuk mengorganisasikan, sibuk dengan buku pelajaran (yg tidak pernah dibaca) dan tidak pernah tertarik untuk haha-hihi makan cantik bersama teman-teman. Eh maaf, gue gapunya teman untuk melakukan hal-hal yang seperti itu ya, lupa. Haha, orang mungkin juga menganggap gue kutu buku, gaseru dan membosankan, terlalu serius. Ya itu tadi, mungkin krn gue dewasa dini, pola pikir gue semuanya mulai berubah. Tp sedih juga ya, jd tidak menikmati masa SMA. Serba salah memang (2). Juga berpikir, Tuhan bagaimana caranya bersyukur ya? Yang gue maksud, bersyukur s e t i a p saat. Manusia manusia. Bagaimana mengimani, oh ini bagus untuk saya, walaupun saya juga ingin seperti itu, tapi ini lebih bagus untuk saya, dan untuk itu saya bersyukur. Susah banget gak sih? Atau gue aja yang memang sering ingin jadi orang lain? Lantas bagaimana bersyukur atas apa yg gue punya sekarang, disaat gue sendiri tidak punya potensi untuk dibanggakan? (atau gue yg tidak tahu) (bukan ngomongin harta kekayaan) bagaimanapun, menjadi orang lain terlihat lebih mengasyikkan. Haha.. sudahlah, bertahan lagi sehari tak masalah deh. Semoga Tuhan masih sabar menyertai langkah gue.