Senin, 06 Oktober 2014

Kenapa sih gue?

Hai. Iya gue tau, terakhir kali ngepost udh setahun lalu, setahun lebih malah.  And now, im back! Im in the middle of midtest actually, tapi rasanya pengen muntahin sesuatu aja semenjak gak ada yg bisa ngertiin gue. Prolog, gue udah duduk di kelas 2 SMA, dan jurusan IPS, dimana gue ngerasa hoki gue ada di IPS (mengingat nilai fisika gue yg lebih mirip nomor absen dibandingkan nilai). Ternyata itu semua salah :)
Dari dulu, gue emang udh berencana masuk IPS, dan cuman sekelebat aja pernah kepikiran masuk IPA, karena gue ngerasa IPS  lebih gue banget gitu deh, hafalan, sosial, dll nya. Ikut tes minat bakat pun 100% useless, tulisannya IPA IPS, dimana artinya gue disarankan masuk IPA (yg bukan gue banget) dan bisa juga masuk IPS. Bingung, kenapa hasil nya bisa kayak gitu. Secara akademis, gue sanggup IPA, tapi gue ngerasa kayak, gue tuh belajar IPA  ya karena, nilai gue harus bagus semua (pas gue kls 10 masih KTSP 2006). Akhirnya dengan mantap, gue masuk IPS.
Dan ketawan aslinya IPS itu kayak apa HA HA HA (devil laugh), mana org yg bilang IPS itu santai? enteng? gampang? lebih enteng masuk IPS dari pada IPA, mana sini, gue tabokin satu satu ((emosi))
sebenernya tergantung pribadi org aja sih gimana nyikapinnya, tapi dari sudut pandang gue, gue jujur stress. IPA dan IPS jadi sama aja di kurkul 2013. Gaada yg lebih gampang atau lebih susah (sekolah gue mulai mengikuti kurkul 2013 sejak gue kls 11)
Lama lama, lu enek juga hapalan, lu susah juga ngapalin taman nasional seabreg. Buat org yg pinter sih ya selaw ae, lah gua? gua sangat sangat beradaptasi, disatu sisi gue gue tau bakalan lebih gak sanggup lagi di IPA (mengingat lintas minat Kimia gue yg amburadul).
Dan sayangnya itu terbukti di midtest ini, gue stress gimana ngatur belajar (gue juga butuh tidur kan guys?)
2 hari gue test, gaada satupun mapel yg bisa bikin gue keluar ruangan dengan muka senang riang gembira, yg ada gue malah terserang 5L setiap hari.
Masih ada 5 hari  lagi, dan gue gak berniat mengacaukan segalanya. Rasanya pengen gue buktiin kalo gue tuh bisa, tetep punya nilai bagus walaupun ikut banyak kegiatan.
 Gue mau, kepercayaan org tua gue gak luntur. Adoh stress, too much pressure, here, on my shoulders. Pulsek stress lngsung beli susu coklat dan ice cream, dan nulis di blog haha. Iya,am a loner now, gue males di TKBin dan males mencari teman yg mengerti gue, dan klop sama gue..
Dengan nulis ini, gue jd sadar, IPS tuh gabisa diremehin, buat mencapai goal lu, harus ada pengorbanan. Bukan cuman ngeluh, tp gue harus bisa ubah cara belajar gue. Kalo sampe nilai gue jelek, ya bukan soalnya disalahin, tapi emang guenya yg gak maksimal usaha.
Gue percaya Ora Et Labora,gue percaya Tuhan bakal bantu gue as long as usaha gue patut di perjuangkan olehNya. Gue juga percaya bahwa "Besar usaha lo = besar yg lo terima"
Tujuan gue nulis ini sebenernya, pertama untuk mengungkapkan kekecewaan gue, kedua, to motivated myself. Haha
qotd :
"Apa yang ada di pikiran mu, sejatinya hanya menungu waktu untuk terealisasikan"
- Bara Lintar Sanggabuana (Ketua BEM FISIP UI 2014)






Jumat, 08 November 2013

Senior High School

Hello my beloved unexist reader!:* its been a long time, right?
Post  terakhir, bercerita tentang graduation. Maaf, karena gak sempet posting tentang Promnight Magnificenta'17 :'(
Last Post bulan July, dan sekarang udah bulan November. Sangat-sangat banyak hal yang udah terjadi di jeda waktu tersebut.
Setelah Prom (yea, that amazing night) kita libur. Semua anak sibuk mencari sekolah, termasuk gue :)
Udah deket-deket mau masuk sekolah, temen-temen gue akhirnya menemukan sekolah pilihannya masing-masing. Iya, termasuk gue yang akhirnya stay di Marsudirini. Gue udah cap tiga jari, udah beli seragam (cie, putih abu-abu), dan udah beli buku.
Gak gue doang, yang lain juga gitu. Lalu, mulailah masa-masa MOPD. Kalian tau lah MOPD kayak gimana. lil bit complicate. Tapi, emang semua halnya bermakna :)
Setelah MOPD selesai. Gue resmi jadi anak SMA!! yeye
Setelah sebulan make baju putih abu-abu, gue tau, SMA itu gak seindah FTV ta*
Mulai banyak ulangan, dan hidup gue mess banget parah. Buku belum disampul, jadwal pelajaran gak diketik, tempat pensil gue isinya gak lengkap (biasanya komplit), gak sempet ngapa-ngapain dirumah, sangking sibuknya adaptasi.
Adaptasi, ya itu. Gue baru ngerasain yang namanya susah banget adaptasi. To be honest, gue belom bisa jadi anak SMA, sampe sekarang. Ya, sampe sekarang.
Im sick of everything. Dan ngerasa hampir gak sanggup, sangking capeknya.
Oh iya, bukan cuman pelajaran, tapi temen-temennya juga baru kan? Gue harus menyesuaikan diri ditengah temen-teman baru gue.
Gue kehilangan.....jelas. Temen-temen terdekat gue, SMA di tempat lain. Gue gak punya temen sehati dan gak bisa curhat sama siapa-siapa. Gue merasa gak cocok (again)
Temen-temen yang biasanya gue curhatin tentang novel aja, semuanya SMA di tempat lain. Gue bingung, ngerasa asing dan aneh.
I've tried to be tough but, it is too hard.
Sampe kadang-kadang...........gue nangis pas malem. How deh bisa segini berantakan hidup gue di awal-awal masuk SMA.
But im not the only one, temen-temen gue yang sekolah di tempat lain, juga merasakan hal yang sama. Gimana susahnya adaptasi sama pelajaran, guru, cara belajar, dan teman-teman baru.
Kadang dikelas gue suka unmood tiba-tiba. Diem, dan gak mau ngelakuin apa-apa
SMA itu kejam. Itu doang yang ada di pikiran gue.
Setelah sering nangis malem-malem,gue curhat sama temen gue. Gue nangis (lagi) gue nangis ngeliat dia ngasih motivasi ke gue. Gimana gue kangen dikasih motivasi sama temen-temen gue. Rasanya kangen...........banget. Tapi ternyata, setelah motivasi2 yang telah dia berikan sampe2 gue nangis, gue ngerasa plong,beban gue kayak udah lepas. Gue ngerasa, 'wah bener juga nih'. Pelan-pelan gue bisa nerima kenyataan.
Gue mencoba menyelesaikan semuanya, nyampul buku, ngelengkapin buku, ngelengkapin tempat pensil, sampe akhirnya gue ngerasa 'ready to school' banget.
Dan setelah itu, gue berusaha menyesuaikan diri sama cara belajar di SMA. Untuk yg satu ini, gue belum bisa banget nyesuain diri. Gue masih sering pake sistem kebut semalam, yang sebenernya useless. Tapi, ini semua butuh waktu kan? kita harus sabar kan? harus tetep nyoba kan?
Nilai gue jeblok, but once again, im not the only one bro.
Kata kakak kelas, mereka juga gitu, Awal-awalnya nilai pasti jeblok. Tapi kelanjutannya, itu tergantung diri lo.
Gue berusaha have fun, dan gak nganggap ini susah (masih sering ngeluh sih, tapi kenyataannya itu semua pasti berlalu)
Semoga, gue bisa terus beradaptasi. Sehingga semuanya akhirnya jadi normal kembali. Amin
Buat FTV FTV di luar sana, i got something to tell you. 'Fvck yea'
bisa gak sih lebih realistis lagi kalo buat film?


Salam Sukses,
NHRH




Kamis, 04 Juli 2013

Arti dari Sebuah Mimpi

HAI! kalo di post sebelumnya gua nulis tentang hari kelulusan gue (baca dulu dong!hehe) sekarang gue mau nulis tentang hari sebelum kelulusan gue. For info aja nih ya, setelah tanggal 25 kita selesai UN, jeda buat nunggu pengumuman kelulusan itu SATU BULAN full. Lama banget kan?! kita murid murid sangat digantungkan beban. Lulus atau enggak ya?nem gue gimana ya? ya gitu lah pokoknya.
Nah, kebetulan gue itu tipe orang yang susah untuk memegang prinsip 'let if flow' semua nya pasti gue pikirin terus di otak gua, termasuk pengumuman kelulusan ini. Gue mikirin terruuuss terusan, mencoba spekulasi di otak gua, kayak 'aduh gue lulus gak ya?' 'nem gua berapa?' 'semoga nem gue bagus' 'tapi gak mungkin, karena ipa gua jelek banget.....bla bla bla. Pokoknya gue pikirin terus deh. Bayangin! sebulan gua mikirin itu terus di otak gua. Mungkin teman teman gue juga gitu....ya gue sih gak tau.

Lo tau gak sih? kalo orang yang lagi memikirkan suatu hal secara terus terusan pas tidur bisa kebawa mimpi? taulah ya pasti. NAH, gue juga kayak gitu. Gue juga bermimpi
Jadi waktu itu lagi dikelas (gue gak tau kelas gue yang mana, soalnya kan kalo mimpi suka gak jelas) kita murid murid dibagiin kertas ulangan gitu. Di kertas ulangan gua itu, ada nilai 7. Entah kenapa pas di mimpi gua sedih gitu. Tiba tiba di mimpi itu, gua tau kalo nem gua 33 doang (mungkin kertas ulangan itu ljkun, emang gak jelas mungkin. Ya mimpi gua emang seperti itu) Otomatis gua sedih, karena gua kan mau nyoba sekolah negeri, kalo nem 33 mau keterima dimana coba? nah gua inget, pas di mimpi, ada temen gua si refina (gue gak tau kenapa harus refina yg muncul di mimpi gua) bilang gini ke gua "Yaudahlah sya, yang penting kan udah diatas 32" sambil senyum ngehibur gua terus julurin lidah gitu. Trus gua bales bilang "Gak bisa ref, gue kan mau nyoba sekolah negeri" gue masih nangis. Gue nyesek banget di mimpi itu. Trus mimpi gue berubah gitu, dan gua lupa selanjutnya mimpi apa. Tapi gua rasanya masih nyesek gitu. Sampe akhirnya gua bangun. Gue ngerasa lega, karena ternyata itu cuman mimpi. Gue langsung bilang ke nyokap gua "Mah, tadi kakak mimpi cuman dapet nem 33. Amit amit deh, itukan kecil banget" trus gua juga ngetweet "Mimpi nem cuman 33" kalo gak salah sih gue juga cerita sama temen temen gua kalo gua mimpi dapet nem cuman 33.
Trus hari hari berlalu, akhirnya pengumuman kelulusan. Pas gua liat papan nem, gua langsung lemes kan, nem gua cuman 32,95 dengan nilai akhir gua 33 koma.
Gua syok banget, gua nyesek gitu. Gue sedih karena harapan gua buat masuk sekolah negeri semuanya kandas.
Setelah gua pulang, gua udah berusaha nenangin diri. Gua flashback noh, kok bisa gua dapet nem kecil banget (maks.40) trus gua keinget sama mimpi gua, awal nya gua kaget! kok bisa cocok semua, nem gua yang 33 di mimpi, itu sama dengan nilai akhir gua di kehidupan nyata yg cuman 33 koma. Ucapan temen gua yang "yaudahlah sya,yang penting udah diatas 32" itu cocok sama nem asli gua yang cuman 32,95. Sama nilai 7 di kertas ulangan itu, cocok sama nilai bahasa indonesia gua yang cuman 7.8

Gue gak nyangka, sangking gua mikirin banget gimana hasil UN gua, Tuhan udah ngasih bocoran lewat mimpi, buat gua. Dan sebelum gua liat hasil nya yg sebenarnya juga gua gak nyadar arti dari mimpi itu.
For info, gua nulis ini beneran, gak dibuat buat, gak dilebih lebihin gak dikurang kurangin. Ini nyata ada di kehidupan gua.

Bener bener kuasa Tuhan banget.

Hv a nice day. Tuhan Memberkati :)

Kamis, 27 Juni 2013

late post : 1st June 2013

Hello kawan semua! sorry late post lagi yang bisa gua tulis :(
1 Juni 2013? itu hari pengumuman kelulusan saya teman-teman!! Gue inget, hari itu adalah hari Sabtu pagi. Kita anak anak angkatan 17 SMP Marsudirini, akrab dikenal dengan MAGNIFICENTA (haseeekk) berkumpul di tengah lapangan upacara. Gue sih awalnya agak gak pede gitu ya, entah kenapa gue lebih takut gak lulus dari pada nem gua kecil. Padahal, malem nya udh ada bocoran gitu di twitter, kalo sekolah SMP di Bekasi, semua nya lulus 100% . Yaudah akhirnya kita menunggu, guru guru bersiap membagikan kertas.
Disanalah kita melihat, ada guru yg pake baju hitam...........oh, berdasarkan tradisi anak marsud, kalo ada yang gak lulus, guru akan menggunakan baju berwarna hitam, atau bernuansa hitam lah. Gua langsung berpikir "Oh My God, this is not nice not nice" wkwkwkwkwkk ya gitu lah, mungkin di pikiran temen gua juga gitu semua kali ya. Lalu, suster kepala sekolah gua ngomong gitu di depan, kata nya hasil nya kurang memuaskan, dan ada sesuatu hal, yang membuat suster sama perwakilan guru gua pas ngambil hasil pengumuman nya, menitik kan air mata. Katanya, ada 8 anak yang gak lulus. Satu angkatan langsung panic at the disco lah (apa cuman gua doang??) menurut gua, itu agak impossible ya, soalnya di bocoran berita aja, katanya siswa di Bekasi lulus semua -___- gua coba berpikir positive. Stay calm, stay positive B) akhirnya setelah selesai ngomong, kita di bagiin undangan prom *dancing* kita simpan dulu undangan itu, dan kita menerima surat tanda kelulusan dari wali kelas masing-masing. Kita udah sobet sobet nerawang gitu (padahal gak keliatan apa apa plis) trus sempet di ulur ulur waktu gitu sama guru nya, supaya kita kepo gitu deh. Nah, pas gua liat, kok muka guru gak ada yg sedih? yakali 8 anak gak lulus dan muka guru2 happy happy aja. Ya gak?! akhirnya gua mulai tenang guys. Lalu, surat pun di perintahkan untuk di buka...........*drumroll* satu anak teriak, gua juga teriak, semua teriak, KITA LULUS SEMUA!! (mungkin guru berbaju hitam tadi,emang lagi pengen pake baju warna item ya kawan -___- dan 8 anak yg gak lulus itu, ternyata cuman boongan) gua langsung meluk melukin teman teman seperjuangan gua, gak kuat air mata ini di bendung :') air mata bahagya. Iya, gue juga nangis pas itu :') terlalu mengharukan, itu semua kayak........cepet banget gitu!! perasaan dulu gua baru MOS dah, sekarang kita bakal pisah buat ngejar mimpi masing-masing. Sedih. Kilas foto dulu dong heheheh :


itu doang foto yg gue punya. Hiks bangeeettt. Soalnya kita abis itu langsung ke guru masing masing, ngucapin Terima Kasih ku pada guruku gitu deh :'D
NAH, lalu kebahagyaan pun sirnah.......
nem di pasang, dan semua anak berjubel di depan papan pengumuman buat ngeliat nem......
gua juga ikutan, dan setelah ngeliat nem, gua langsung lemes, pengen mati,pengen nangis.......
kecil banget nem gua!! demi deh ya, gua gak ngerti kenapa bisa sampe kayak gitu, bokap gua langsung bilang 'yaudah gapapalah, ntar papah les-in aja kamu' gua makin pengen nangis di baikin gitu.......
banyak anak nangis setelah ngeliat nem, karena mungkin gak sesuai dengan ekspektasi masing2. Contohnya gua lah. Gua harap bisa masuk 81 dan semua itu sirna di hembus angin. Banyak temen2 gua yang jadi hopeless juga. Nem gua 32,95 cyin, bisa apa kalo buat daftar sekolah negeri?! esmosi gua
gua jatoh banget di Bhs.Indo, nilai gua cuman 7,8 itu.........??!! gua pengen mukul mukul muka seseorang pas itu, dan nilai math gua, yg gua berharap bisa dapet lebih di atas 95 (baca pos sebelum nya yahh) cuman dapet 8,75! gua sakit jantung lama lama dah!! target nem aja gak kena jauh banget!!
Gua cuman bisa diem sampe di rumah, gak tau bisa ngomong apalagi, gua ngerasa kayak gua gak bisa ngebahagyain orang tua gua, walaupun sekali aja. Usaha gua yang gua anggap udah maksimal, ternyata belum maksimal di mata Tuhan, ini pelajaran buat gua, semoga ntar SMA bisa mengubah diri. Gua berusaha buat berpikir bahwa semua pasti ada hikmah nya. Awalnya gua sedih banget (im not show it) tapi lama kelamaan setelah ngobrol sama bokap nyokap gua, akhirnya gua ya bisa berpikir bahwa mungkin ini sebuah pelajaran buat gua.
Yagitu aja sih, sampe disini dulu, perbincangan saya. Dari cerita diatas, lo bisa ngebuktiin satu kalimat, yaitu "Sedih sama seneng itu dateng nya sepaket"

Tuhan Berkati, xoxo